Cerita Panas 17 Tahun: Ketika Birahi Berpacu di Pelosok

Cerita Panas 17 Tahun
Cerita Panas 17 Tahun

Well! Cerita panas 17 tahun ini merupakan lanjutan terakhir dari chapter-chapter sebelumnya. Bila kamu belum membaca part 1 dan 2 dari cerita panas 17 tahun ini, maka ikutilah melalui daftar isi berikut ini:

Cerita panas 17 tahun PART 1 : Skandal di Sekolah Pelosok

Cerita Panas 17 Tahun Par II: Remidial dan Pemuas

Cerita Panas 17 Tahun Part III (Sekarang di halaman ini)

Cerita Panas 17 Tahun – Ketika Birahi Berpacu di Pelosok

Karena keletihan, aku tertidur sekitar 15 menit, pak kepsek meremas dadaku pelan sehingga membangunkan ku, “Bangun bu, makasih ya dah puasin kontol saya” ucapnya sambil menarik tanganku untuk berdiri. Bajuku yang masih terbuka kancing penuh dengan peluh, begitu juga dengan rokku basah dengan peluh dan sperma kering beliau di pahaku. Aku mencari braku dan cdku namun tidak ada, “cari daleman ya bu?” Tanya pak kepsek.

“Saya minta ya daleman ibu, untuk bahan coli” Ucapnya. Aku hendak menamparnya namun ia menahan ayunan tanganku sambil berkata “Eh mau nampar aja kamu, kamu itu dah jadi perek saya disini”, mukaku merah dan berkata “kurang ajar anda!”, “kurang ajar gimana? Toh ibu juga nikmatin kontol saya tadi, di dua sudut ruangan ini ada kamera yang merekam aksi kita tadi dan itu saya pegang, kalau ibu macam-macam saya sebarkan itu dan saya pecat ibu” jelas pak kepsek sambil tersenyum licik.

“Bangsat kau!” ucapku. “hehe terserah ibu mau bilang saya bangsat, ibu harus tetap mengajar ekskul itu sekaligus puasin birahi saya disini ya, kalau tidak video ibu saya sebar.” Ancamnya. Aku segera memasang kancing bajuku dan merapikan rokku tanpa menggunakan satupun daleman, aku meninggalkan ruangan kepsek dengan menangis dan segera pulang.

Cerita Panas 17 Tahun | Hari ini adalah dua hari sejak tragedi pak kepsek memperkosa harga diriku, dan siang ini aku harus ke ruangannya lagi untuk memuaskannya. Saatku masuk ke ruangannya, terlihat senyum licik beliau dan mempersilahkanku duduk di sofa kemarin, hari ini aku menggunakan baju batik dan rok hitam sedikit ketat, namun tanpa dalaman, daripada beliau ambil lagi pikirku. Hari ini pak kepsek tak mengunci ruangannya entah apa maksudnya, ia mendekatiku dan mulai meraba dadaku, aku diam saja. “Ih bu ida mulai nakal ya ndak pakai bra” ucapnya. Aku diam, lalu ia menaikkan rok hitamku dan memasukkan tangannya “Gak pakai cd juga bu? Widih minta dientot ni bu ida” ucapnya, dan itu membuatku geram padanya namun apalah daya.

Saat pak kepsek sibuk mempermainkan meki dan dadaku, pintu ruang kepsek dibuka dan aku cukup terkejut sementara beliau santai saja, “Ayo masuk.” Ucap beliau. Lalu dua pria memasukki ruangan itu, ternyata pak tejo si satpam sekolah dan pak tikno si tukang kebun. Mereka tersenyum penuh arti melihatku yang sedang dikerjai pak kepsek, aku langsung menyingkirkan tangan pak kepsek dan menutupi tubuhku dengan bantal “Ih apa-apaan ini pak? Mengapa ada mereka?” tanyaku panik ke pak kepsek.

“Tenang bu, saya hanya mau berbagi rezeki dengan mereka.” Ucap pak kepsek. “Lekas buka pakaian kalian!” perintah pak kepsek ke kedua orang itu. Merekapun dengan sigap membuka pakaian mereka beserta dalaman mereka hingga akhirnya telanjang bulat, aku sedikit bergidik ngeri melihat kontol pak tejo kira-kira 16 cm berurat hitam dan pak tikno kira-kira 17 cm tidak berurat cuma gemuk.

Pak kepsek kembali mengerjai tubuhku, sementara mereka mendekatiku dengan kontol mereka yang masih lemas, mereka mengocok kontol mereka sendiri di dekatku, pak kepsek membuka bajuku tanpa melepaskan jilbabku, lalu beliau naikkan rokku agar lebih mudah dalam mengocok mekiku. “sila ambil bagian kalian, saya mau telanjang dulu” ucap pak kepsek ke mereka berdua.

Kumelihat kontol mereka mulai tegang, pak tejo jongkok di depan mekiku dan berkata “bulu jembutnya seksi pak, pasti rapet ni?”, “rapet jo, coba aja kamu genjot” ucap pak kepsek yang masih sibuk membuka pakainnya. Pak tikno berdiri di belakang sofa dan menggesek kontolnya di jilbabku, dan meremas kedua dadaku dengan tangannya, “Montok dan kenyal ni toket pak” ucap tikno, “Iya nikmatin aja dulu, saya nyusul” ucap pak kepsek yang membentang tikar di tengah ruangan.

Melihat pak kepsek siap memulai ritual, tejo lalu menggendong tubuhku dan dibaringkan di tikar yang dibentang oleh pak kepsek, ia lalu menyingkap rokku dan memposisikan kontolnya di bibir mekiku, “Aku duluan ya no, udah gak tahan” ucap tejo langsung melesakkan kontolnya tanpa ampun karena dia rasa mekiku sudah becek. “Uhh..sshh” desahku. Kulihat tikno masih ngocok kontolnya dan mendekati dadaku hendak ia lumat dengan mulutnya, pak kepsek lalu mengangkang diatas wajahku, aku tak mengerti maksudnya

“bu ida, ni hisap kontol saya sekarang” perintahnya,”Gak mau pak, jijik” ucapku. Pak kepsek menoleh meilaht tejo yang lagi asik ngentotin aku, tejo mengangguk dan menggenjotku lebih keras itu membuatku mendesah “Ahhh..hmm…hmm” desahanku tertahan kontol pak kepsek. Beliau memaju mundurkan kontol panjangnya di mulutku. Selang 2 menit, tejo melepaskan kontolnya dari mekiku dan berkata “No, ni cicip memeknya, rapet cuy!”

Mendengar itu tikno yang dari tadi cuma ngocok kontol mulai mengarahkan kontolnya ke mekiku dan lagi-lagi tanpa perasaan langsung menggenjotku kasar, “Aaahh..pelan dong..” teriakku. Setelah pak kepsek puas aku sepong, pak kepsek seperti memberi kode ke tikno. Dan benar saja, tikno melepas kontolnya, lalu ia berbaring terlentang disampingku, pak kepsek membimbingku untuk duduk diatas kontol pak tikno dan membaringkan tubuhku pada tubuh pak tikno sehingga pantatku menungging

Koleksi Cerita Panas 17 Tahun | Diposisi ini aku yang harus aktif menggenjot kontolnya pak tikno “Ohh bos..mekinya rapet bos..” desah pak tikno. Tejo mendongakkan kepalaku dan minta kusepong kontolnya, kujilat dan kuhisap semua kontolnya, aku merasa diriku sudah binal, aku tak tau apa yang pak kepsek lakukan dibelakangku, kurasakan jari pak kepsek menggelitik anusku, lalu terasa kepala kontolnya menyodok-nyodok pelan anusku, kulepaskan seponganku sambil menoleh ke belakang melihat pak kepsek dan berkata “Plis pak…jangan anus saya pak…” aku menolak.

Pak kepsek meludahi tangannya dan mengelus kontolnya untuk meratakan ludahnya di kontolnya entah apa maksudnya, rupanya ia hendak menjebol anusku. Aku arahkan tanganku ke pantat dan kudorong tubuhnya supaya tidak memerawanin anusku. Tapi dia mengabaikanku, dan terus memaksakan kontolnya masuk ketika kepala kontolnya masuk “Ohh..sakit pak!!” teriakku. Dia menarik keluar lalu menghentakkan kontolnya lagi, sudah setengah masuk “Ahh ampun pak, jangan disitu,,plis” teriakku sambil memohon.

Ia menghentakkan lagi kontolnya lebih keras ke anusku dan terasa anusku seperti koyak oleh kontolnya, “Auuhh…sakit..” teriakku. Dia mendiamkan kontolnya di anusku, dan mulai menggenjotku. Aku hendak berteriak namun pak tejo memasukkan kembali kontolnya minta disepong olehku, pak tikno masih saja asik menggejot mekiku, dan pak kepsek mulai mempercepat genjotannya di anusku. Genjotan pak tikno dan pak kepsek bergantian dan memberikan sensasi tersendiri yang membuatku ingin orgasme..”Ohh..hhmm…ahh..hhmm” desahku tertahan kontol pak tejo.

Dan mekiku menyemburkan cairan cintaku ke kontol pak tikno, “Ohh hangatnya cairanmu ida sayang..” desah pak tikno yang masih asik menggenjotku. Setelah pak kepsek puas menggenjot anusku, ia lepaskan kontolnya dari anusku dan anusku terasa perih, pak tikno juga melepaskan kontolnya dari mekiku, begitu juga pak tejo yang melepaskan kontolnya dari mulutku, aku masih menungging tetap di posisi itu.

Pak tejo mengambil posisi dibawahku dan segera menggenjotku dengan cara ia gerakkan pinggulku, pak tikno berusaha keras memasukkan kontolnya ke anusku “Ohh ampun pak tikno, jangan disitu” pintaku. Dia mengabaikanku dan menggenjot anusku dengan kasar, aku terangguk-angguk karena sodokannya sambil mendesah perih. “Ohh anusnya rapet banget bos! Aku keluar” desah pak tikno sambil mempercepat genjotannya, terasa semburan demi semburan dari kontolnya di dalam anusku, spermanya meluber keluar dari anusku dan membasahi paha dan rokku.

Pak tikno lalu terduduk dibelakangku, pak tejo menggenjotku dengan semangat “Ohh mekinya ibu ini empot bos..” desah pak tejo yang mengentot mekiku. Kulihat pak kepsek senyum-senyum aja melihatku. Aku terus menyepong kontolnya dengan tidak mau menatapnya lagi. “Ohh..ohh..saya mau keluar” desah pak tejo. “Jangan di meki jo! Nanti kayak si elin!” bentak pak kepsek. Tejo lekas melepaskan kontolnya dari mekiku dan mengarahkan kontolnya untuk menggenjot anusku, aku pasrah saja. Tejo melesakkan kontolnya ke anusku dan tidak butuh waktu lama baginya untuk memuntahkan spermanya di anusku, cukup banyak dibanding punya tikno tadi. “Uhhh…”lenguhku panjang dan aku orgasme, cairan cintaku muncrat ke tikar dengan sangat deras, “Haha…sodok di anus, tadi nolak, sekarang muncrat” tawa mereka.

Cerita Panas 17 Tahun Terbaru | Tubuhku ambruk selepas orgasmeku barusan, pak kepsek lalu mengambil air mineral yang ia tuangkan di gelas dan memberikannya kepadaku, “Air apa lagi ini pak?” tanyaku lemas. “Air mineral aja kok bu” jawabnya. Aku yang sudah sangat haus lekas meminum air itu, tak ada rangsangan yang kurasa di dalam tubuhku, itu artinya air yang barusan kuminum hanya air biasa. Pak kepsek lalu mendekatiku, menelentangkan tubuhku, “Pak apa lagi pak?” tanyaku lirih. “Saya belum puas bu..” jawabnya dan ia langsung kembali melesakkan kontolnya ke mekiku, “Uhh..”desahku.

Pak kepsek menggenjotku sedikit lebih lembut, ia meremas dada kiriku dan melumat dada kananku dengan mulutnya, kurasa ia ingin menaikkan gairahku. “Ahhh….ssshh…Pak..” desahku. Merasakan mekiku mulai becek, ia menaikkan tempo genjotannya di mekiku dan membuatku terpekik saat mendesah “Ahhh…ahhh..ahh..!! entot ida pak…sshh”, “Widih jago senior kita ini, jadi binal langsung dia” ucap pak tikno semangat. Mendengar semangat dari temannya ia menghentakkan keras karena mungkin dia merasa mekiku mulai berkedut bertanda akan orgasme lagi, “Ahh..ahh..pak…ida mau sampai…” desahku.

Ia yang dari ronde pertama tadi belum orgasme berkata “Iya bu…sshh…saya juga…ahhh….” Seraya mendesah. Aku yang masih sempat sadar mendengar perkataannya langsung seketika panik, hendak melepaskan tubuhnya yang sedang asyik menggenjotku, “Jangan di dalam pak..sshh..saya gak mau hamil..” desahku menolak. Ia menghimpit tubuhku dengan tubuhnya dan menyodok mekiku dengan lebih keras, kudorong sekuat tenaga tubuhnya agar menyingkir dariku namun apalah daya. “Ahh..sshh..pak…saya sampai” desahku diiringi dengan semburan cairan cintaku. “Ohh..ohh..ohh…saya sampai juga bu…sshh” beliau melolong dan menekan kontolnya dengan sangat dalam di mekiku, terasa semburan sperma beliau memenuhi mekiku.

Ada sekitar 3 semburan, setelah ia sudah mengeluarkan spermanya ia lekas melepaskan kontolnya dari mekiku, aku segera duduk dan kumasukkan jariku di mekiku terasa ada cairan yang meleleh dari mekiku ya tidak salah lagi itu adalah sperma beliau dan cairan cintaku. Sesaat aku hendak menangis, aku dikagetkan dengan kedatangan pak tejo dan pak tikno yang sedang mengocok kontolnya di depan wajahku, pak tejo lalu jongkok dan membaringkan tubuhku, kumenduga ia hendak ngentotin aku lagi, aku meronta, melihatku meronta ia lalu menampar keras pipiku dan memaksa melesakkan kontolnya ke mekiku, “Aihh..” teriakku.

Ia menggenjotku keras tanpa ampun, tak berselang lama ia menggenjotku semakin keras dan berkata “Ohh..rapet memek perek ini..ni terima pejuku!”, aku yang panik menarik tubuhku berusaha melepaskan kontolnya namun dia yang sudah kesetanan menahan pinggulku dan menekan dalam kontolnya dimekiku, terasa spermanya menyembur banyak di mekiku, sesaat ia sudah mengeluarkan semua spermanya ia berkata ““Telan nih peju, moga jadi anak kembar! Haha” ia melepaskan kontolnya dan menyingkir dari depan mekiku, aku yang sudah terpejam sedih merasakan ada kontol yang akan melesak ke mekiku, kubuka mataku ternyata pak tikno yang senyum licik diatasku

Ia lekas menggenjotku dengan kerasa sama dengan pak tejo barusan, kurasa selama tejo ngentotin aku tadi, dia sudah puas mengocok kontolnya tinggal menunggu giliran untuk buang sperma, dan benar saja hanya sekitar 1 menit ia menggenjotku, ia menghentakkan kontolnya ke bagian dalam mekiku, “Ahhh…rasain nih peju suburku!” ucapnya dan terasa semburan sperma dari kontolnya mengalir deras dimekiku, “Semoga jadi anak kembar tiga ya! Haha” ucapnya sambil melepaskan kontolnya dari mekiku, aku yang sudah lemas mencoba untuk duduk dan melihat mekiku, dari mekiku terlihat cairan sperma yang sangat banyak keluar sedikit demi sedikit dan membasahi rokku dan matras tempat aku dikerjai ini.

“Bangsat kalian semua!” teriakku seraya menangis…”Teganya kalian ya!” ucapku lagi. Mereka tak meladeniku hanya sibuk mengenakan pakaian mereka masing-masing. Akupun akhirnya mengelap cairan sperma yang ada dimekiku dengan tisu yang ada di ruangan itu dan lekas merapikan pakaianku karena ini sudah sekitar jam 5 sore.

Keesokan harinya, aku merasa amat lemas karena kemarin harus melayani nafsu bejat 3 tua bangka itu dan malam harinya suamiku minta jatah, masih terasa perih anusku akibat dijebol oleh pak kepsek dan teman-temannya kemarin siang. Siang ini akuhendak kabur saja dari ekskul yang wajib kuajar, namun saat aku hendak memundurkan motorku, tubuhku dipeluk dari belakang dan mulutku dibekap saat kumenoleh ke belakang ternyata pak tejo, ia lalu menggiringku ke ruang pak kepsek dan mendorong tubuhku untuk masuk ke ruang pak kepsek, aku takut, rupanya ia tak ikut masuk.

“Sila ibu duduk.” Pak kepsek menyuruhku duduk di kursi konsultasi di dekat meja kerjanya. “Kenapa pak?” tanyaku tanpa menatapnya. “Ibu tidak perlu khawatir dengan kejadian kemarin siang dimana kami bertiga memunntahkan peju kami di meki ibu, saya ada memberikan minum ke ibu sebelum itu terjadi kan? Tanya beliau. “Iya…”jawabku pelan. “Itu adalah air yang sudah dilarutkan dengan obat KB bu, jadi ibu tidak perlu khawatir hamil dengan sperma kami, obat itu cukup manjur pada istri saya.” Jelas pak kepsek, sambil memberikan kemasan obat KB yang ia maksud, aku merasa sangat lega. “Hari ini ibu istirahat saja dulu, besok mulai mengajar lagi” ucap beliau lembut. Aku segera pulang dengan perasaan lega.

Chapter spesial flashback bu ida sampai disini, ini hanya chapter selingan penambah bumbu cerita bersambung ini.

 

Cerita Panas 17 Tahun Chapter 7 – Hunting Pertama

Hari ini adalah hari kelima masa hukuman boby dan wiwi, wiwi yang ditugaskan bu ida untuk memuaskan pak kepsek dan bandot tua tersebut masih terus menjalankan tugasnya selama 4 hari terakhir ini, sementara boby pada hari ini akan memulai perburuannya yang pertama supaya dapat lulus di mapel bu ida.

*****

Boby

“Aduh cewek mana ya, yang bisa kupakai hari ini” pikir boby. “Eh mikir apa kamu bob? Sok banyak pikiran” sapa wiwi. Aku menjelaskan permintaan bu ida terhadapku ke wiwi, “Ah sok sok pusing, di sekolah kita ini banyak loh yang bisa dipakai” ucap wiwi. “Masa’ iya? Siapa aja emang?” ucapku. “Ada lah beberapa, kamu mau coba si rika?” Tanya wiwi. *Rika seorang siswi di sekolah ini, perawakan kurus tinggi, kulit kuning langsat, wajah manis polos, ukuran bra 34B,berkacamata* “Eh dia bisa dipakai toh, berapaan?” tanyaku. “Entar aku bilangin” ucap wiwi sambil tersenyum genit.

Spoiler: Mulustrasi Rika

*****

Jam pelajaran terakhir hari ini untuk boby, namun guru mapel tersebut tidak hadir, jadi siswa diperkenankan untuk pulang.

*****

Boby

“Bob, si rika mau tuh” ucap wiwi. “Jumpain dia gih sekarang di UKS tempat ekskul dia” sambung wiwi. Akupun mengiyakan wiwi dan beranjak ke UKS, setibanya di UKS aku mengetuk pintu UKS, saat pintu terbuka kulihat rika yang menggunakan baju olahraga sekolah,sedikit keringatan. “Habis olahraga kayaknya” pikirku. “Rika, jadi gini …” ucapku belum selesai. “Sst..aku dah tau, wiwi dah bilang ke aku tadi, tarifku 400 ribu sekali main, crot dalem tambah 200 ribu total 600 ribu, sanggup?” ucapnya panjang lebar. “Kalau aku rekam dan foto dirimu jadi berapa?” ucapku. “Oo mau bikin bokep, boleh aja kalau gitu 1 juta, mau gak? Ucapnya sambil menatap remeh diriku. Aku terlihat ragu. “Bisa kumurahkan atau bahkan ku gratiskan, tapi ada syarat” ucapnya lagi. “Apa syaratnya?” tanyaku. “Syaratnya kontolmu harus lebih dari 15 cm, tahan aku sepong dan entot tanpa crot dalam waktu 5 menit, gimana?” jelasnya dengan nada meremehkan. Aku langsung semangat toh sama nia aku menang. “Oke deal” ucapku.

Kubuka celana panjang SMAku beserta cdku dengan sekali tarik, begitu juga rika yang membelakangiku seolah jual mahal, ia membuka baju olahraganya branya, lalu ia membuka celana panjang olaharaganya beserta cdnya,dia berbalik kearahku dan berkata “Wah..udah mulai rekam, malu tau..”, ia lalu mulai mengelus kontolku sambil aku membuka bajuku dan terus merekam aksinya dengan kameraku, ia jongkok di depan kontolku dan mulai menjilat kontolku yang belum ngaceng ini, sangat telaten emutannya. Saat kontolku ngaceng ia tak langsung menghentikan emutannya, tapi emutannya makin keras, sempat membuatku kewalahan, ia mengemut buah zakarku, “Sshh” desahku..”Ehhmm..hmmm..” desah rika sambil terus mempermainkan kontolku dengan mulutnya. Kulihat dia mulai bosan, ia lalu berdiri dan membelakangiku, menunduk dan ia bertumpu di pinggir kasur UKS. Aku yang sadar bahwa dia minta segera diselesaikan tak menerima tantangannya begitu saja, kujongkok di belakangnya, kuelus-elus bibir mekinya “Uhh..ssh” desahnya.

Kujilat bibir mekinya dengan sedikit liar “Uhh…cepetan ah bob..” desah rika. Aku abaikan permintaannya, sambil kucolok-colok mekinya dengan jari tengahku. Saat kurasa mekinya mulai becek, kuposisikan kontolku dibelakang pantatnya dan kugesek kontolku di belahan pantatnya, saat tiba di bibir mekinya kumelihat ia menggoyangkan pinggulnya seolah meminta segera kugenjot “Cepet masukin bob..ssh” pinta rika. Lagi-lagi kuabaikan seolah kuingin menyiksanya, kutempelkan kontolku ke bibir mekinya tanpa memasukkan ke mekinya, lalu kumasukkan dua jariku ke mekinya “Ahhh…udah dong pemanasannya..ssh” kukocok mekinya dengan keras menggunakan jariku, “Ceplok…ceplok” suara becek antara jariku dan meki rika. Cairan horny rika yang tersisa di jariku ku oleskan ke batang kontolku. Kumasukkan kontolku ke meki rika dengan sekali hentak, “Ohh! Besarnyaa..sshh” desah rika. Meki rika agak rapet dan tidak terlalu dalam sehingga kontolku tidak dapat masuk sepenuhnya, “Ohh rika..” desahku. Kugenjot kontolku yang sedikit membuatnya terhentak karena efek dari mekinya yang tak cukup menampung kontolku. Sambilku menggenjot mekinya, kuremas toket rika yang menurutku cukup montok karena tubuhnya yang langsing. “Entot rika bob…sshh” desah rika.

“Tok tok tok” bunyi pintu UKS diketuk. Aku dan rika yang lagi berposisi doggy style ini terpaku membisu. Rika menatapku seolah memintaku melepaskan kontolku, namun kumemiliki ide gila, “kamu buka pintu itu, tapi jangan lepaskan kontolku, sembunyi aja dibalik pintu” bisikku ke rika. “Ahh gila kamu” ucapnya. Kugenjot mekinya dengan keras tanpa memperdulikan ketukan pintu, dan kumelihat rika menutup mulutnya agar tak mendesah. “Tok tok tok…Neng rika ada di dalam?” ucap pria yang ada di luar ruangan. “Ahh shit! Si tikno..” ucapku. Rika memukul-mukul pahaku pertanda ia memintaku untuk menghentikan genjotanku,namun kutetap tidak mau, kupaksa ia mengenakan bajunya, “Cepet pasang bajumu, buka pintu itu sambil tetap kuentot” ucapku. Rika terlihat cemberut horny memasang bajunya, kusuruh dia sedikit menunduk berjalan menuju pintu dengan aku yang masih asyik menggenjot mekinya, ia berjalan terangguk-angguk, ia buka pintu tersebut dan memang benar itu pak tikno

“Ada apa pak? Ssh” Tanya rika sedikit mendesah, “saya mendengar suara aneh dari ruangan ini, neng rika sakit?” Tanya pak tikno. “ii..iiya pak..ss…sedikit sakit” ucap rika menahan desah. “Apa yang perlu bapak bantu?” Tanya pak tikno. “Nnnn…ndak ada pak”” jawab rika. Aku kembali mendapat ide gila yaitu ngajak pak tikno join permainanku, lalu kugenjot keras meki rika sehingga daun pintu tempat ia bertumpu bergoyang-goyang. “Lagi ngapain sih neng?!” Tanya kaget pak tikno yang sedikit penasaran. “Join aja sini pak” ajakku. Mendengar hal itu rika segera menatapku yang dibalik pintu dengan tatapan marah, tapi karena ia terlanjur horny ia tak bisa apa-apa. Pak tikno langsung mengintip, kumelihat tanpa babibu pak tikno lekas masuk dan ia menutup kembali pintu tersebut. Posisi rika kembali membungkuk dengan bertumpu dilututnya dan aku masih menggenjotnya dengan kasar sehingga ia terangguk-angguk, “Apa-apaan sih bob?!” amuk rika. “udah nikmatin aja ka, aku tau kamu doyan kontol cuma sok jual mahal aja” ucapku “pak tikno mari nikmatin, nanti saya bayarin” ajakku. “Ogah ya aku main sama dia!” bentak rika. Melihat perdebatan kami, pak tikno lekas membuka celana kerjanya sekaligus cdnya, ia mulai mengocok kontolnya yang pernah menyodomi bu ida itu.

Melihat kontol pak tikno yang mengeras rika seolah tak mampu menahan takjub “Wahh…sshh” kagumnya seraya tetap mendesah. “Doyan kan kamu sama kontol gede?” ucapku ke rika. “Pokoknya bayar ya, 2 juta!” ucapnya dengan nada marah. “2 juta? Enak aja, nih liat stopwatchmu” ucapku. Terlihat di stopwatchnya bahwa aku telah entotin dia kurnag lebih 5 setengah menit, dan itu membuatnya lemah, melihat ia mulai pasrah, aku mempercepat genjotanku di mekinya, ia semakin meracau “Ahh..entot rika bob…shh…aku lonte…”. Melihat permainan kami semakin memanas pak tikno mendekatkan kontolnya ke mulut rika, rika yang sudah kepalang horny lekas melumat kontol pak tikno, “Uuuhh neng…emutanmu mantep..” desah pak tikno. Kulihat pak tikno mulai meremas toket rika

“Ehhmm…hhmm…” desah rika tertahan, kurasakan mekinya berkedut pertanda rika akan segera orgasme, kupercepat genjotanku dan benar saja badan rika bergetar dan terasa cairan hangat dari mekinya menyembur deras..””Ohh..hhmm…ehhemmm” desah rika orgasme. Terasa pinggulnya lemas pasca orgasme, “Pak pindah posisi, rika lemes ni” ucapku ke pak tikno, pak tikno paham lalu kami membaringkan rika di kasur UKS, pak tikno mengambil posisi untuk ngentotin rika, “Akhirnya bisa ngentotin neng juga..hehe” ucap pak tikno tanpa babibu langsung menghentakkan kontolnya ke meki rika, “Ahh pak!” teriak rika kecil. Aku yang belum puas, sabar menanti giliran sambil merekam permainan rika dan pak tikno, “Memeknya neng empot ayam..sshh” desah pak tikno, “Aoohh…iyaah pak..” desah pendek rika.

Spoiler: Mulustrasi Rika

Pak tikno memegang pinggul rika dengan terus menggenjot rika dengan keras membuat toket rika bergoyang goyang, aku jadi tidak tahan untuk melumatnya, kuletakkan kamera keposisi yang pas dan kulumat toket rika..”Asshh bob..jangan dicupang yahh..” desah rika. “Kenapa?” tanyaku sambil meremas toketnya, “Nanti cowokku marah…sshh” ucapnya. “Oke sayang” ucapku. “Neng, bapak mau keluar nih..ssshh” desah pak tikno. “Cepet amat pak?” tanyaku. “Maklum mas, banyak orderan,hehe sshh” ucap pak tikno. Pak tikno lekas mencabut kontolnya dari meki rika dan memuntahkan pejunya di perut rika, “Ohh..ohh..sshh” desah pak tikno. “Crot..crot..crot” ada sekitar 2 kali semprotan dari kontol pak tikno. Setelah peju beliau telah habis beliau muncratkan, beliau turun dari kasur dan kembali memakai pakaiannya.

“Makasih yah mas, neng” ucapnya. Setelah pak tikno meninggalkan ruangan, “Bob ambil tisu gih, si tua bangka itu cepat kali crotnya belum puas aku” ucap rika sedikit judes. Aku mengambil tisu sambil mengambil pil KB, “nih tisu, ni minum pil KBnya” ucapku. Rika mengelap peju pak tikno yang lengket diperutnya sambil meminum pil KB yang aku berikan. “Kamu nih, pakai ajak tua bangka itu juga! Sekarang kamu bayar ya dia punya, tapi kalau kamu bisa bertahan dari genjotanku selama 3 menit kedepan aku bisa gratiskan si tua bangka itu” ucap rika kembali meremehkanku. Aku baring di kasur UKS seolah menerima tantangan rika, rika naik ke kasur UKS lalu jongkok diatas kontolku, ia memasukkan kembali kontolku ke mekinya dengan sekali hentakan, “Uhh..” desahnya.

Ia mulai menggenjotku sambil membungkukkan tubuhnya diatasku, toketnya yang menggelantung bergerak mengikuti irama genjotannya. “Ahh bob..sshh” desahnya. Ia mempercepat genjotannya seolah ingin membuatku lekas muncrat. Kuremas keras kedua toketnya, menarik toketnya supaya mendekat kemulutku, kulumat keras toketnya dan itu membuatnya semakin semangat menggenjot kontolku. “Ouuhh bob nakal yah kamu..sshh” desahnya. Setelah aku bosan diposisi itu, kumenyuruh rika untuk duduk mengangkang dipinggir kasur UKS, dan kuangkat kedua kakinya kebahuku, sehingga kedua tangannya bertumpu di kasur tersebut. Kuhentakkan kontolku keras dan menggenjotnya dengan sedikit kasar. Ia terlihat terangguk-angguk dan berkata “Cepet bob..puasin rika..sshh”, aku melihat stopwatch miliknya dan kembali menunjukkan stopwatch tersebut ke wajahnya, “Iyaa deh iyaa..gratis buat kamu boby sayanng…ssshh” ucap rika sembari mendesah.

Kumerasa bahwa kumemenangkan permainan ini lekas dengan keras kugenjot kontolku karena terasa akan muncrat kontolku, “Ohh Ohh Ohh bob, rika sampai” desah rika. “Sama-sama sayang..boby juga..sshh” desahku. Terasa cairan cinta rika menyembur palkonku, dan karena hal itu aku juga sudah tidak tahan untuk menyemburkan semua pejuku di rahimnya, “Ohh rika” desahku. “Crot..crot..crot” ada banyak sekali muncratan pejuku di dalam rahim rika, lekas kuambil kameraku dan kuarahkan untuk merekam meki rika, kutarik kontolku dan terekam cairan putih meleleh dari meki rika. Rika lekas terbaring di kasur UKS, aku masih terus merekam meki rika. Setelah kurasa rekaman tersebut cukup, aku memfoto rika yang terbaring lemas, lalu aku mematikan kameraku dan membereskan pakaianku. “Jadi lonte aku kau sekarang” ucapku ke rika, rika menatapku sinis. Kutinggalkan ia mengangkang di ruang UKS tersebut dengan rasa bangga.

Chapter ini selesai. Tambah chapter???

 

Chapter 8: Rezeki Nomplok!

Hari ini adalah hari keenam masa hukuman boby dan wiwi, setelah semalam boby berhasil mendapatkan mangsa pertamanya, hari ini boby akan melancarkan aksi keduanya, ia mengincar anggi seorang siswi dari gedung ketiga, perawakan anggi bertubuh kecil langsing, namun berdada montok 34C dan itu cukup menggoda untuk cewek seusianya, boby tidak tau apakah anggi sudah jebol apa belum, namun boby nekat.

*****

Boby

“Oke, hari ini aku akan ‘cobain’ anggi, cewek yang sering aku jadiin bacol tiap melihat dia olahraga di lapangan futsal sekolah ini” aku membatin sambil melihat ke lapangan futsal mencari keberadaan anggi karena sekarang adalah jam mapel olahraganya kelas anggi. Kumelihat anggi menggunakan baju olahraga yang sudah lembab karena keringatnya dan itu memperlihatkan keseksian tubuh anggi, aku segera mengambil obat kuat ku dan lekas meminumnya. Setelah beberapa menit kurasakan obat kuatku sudah bekerja, kusamperin anggi sekedar berbasa basi, “Eh boby, apa kabar?” sapa anggi. “Baik nggi, dirimu apa kabar?” tanyaku. “Baik juga bob, kami lagi olahraga, kamu kok ndak belajar di kelas, malah melipir kesini?” Tanya anggi. “Eh iya, aku mau nanya sesuatu nggi” ucapku, kumenarik anggi menjauhi lapangan ramai tersebut ke semak sepi yang berada di belakang gedung labor biologi, “Nanya apa sih bob? Kok jauh gini” Tanya anggi. Aku yang sudah terangsang berat langsung membuka celana osisku beserta cdku, terlihat olehnya kontolku yang sudah setengah tegang, “Aihh..!” teriaknya.

Menyadari hal itu aku langsung membekap mulutnya dengan tanganku dan menempelkan tubuhnya ke dinding labor biologi, “Diam aja nggi! aku gak main kasar asal kamu nurut” ucapku, anggi mengangguk lalu berkata “kamu ngagetin aja sih pakai buka celana segala, tapi ngomong-ngomong anumu gede juga ya” sambil tersenyum genit memandangi kontolku, “jadi mau half service atau full service nih bob?” tanyanya dengan nada menggoda, aku kaget ternyata dia juga lonte disekolah ini, “Berapa tarifmu emang?” tanyaku, “700 ribu full service, crot dalam jadi 1,2 juta aja bob” jawab anggi sambil menggigit manja bibirnya, aku pikir-pikir rugi 1,2 juta gak apa lah ya pakai uang sisa beli printer, kapan lagi bisa ngentotin bahan coliku selama ini,hehe. “Oke 1,2 juta deh, deal” ucapku.

Aku lalu menariknya jauh lagi ke dalam semak yang cukup jauh dari sekolah ini, disana anggi mulai membuka bajunya dengan gaya striptis namun aku abaikan karena aku sibuk mempersiapkan kameraku untuk merekam permainan kami, anggi tidak mengetahui bahwa aku akan merekam dia, “modus yang pernah kulakukan ke nia ini akan kulakukan lagi ke anggi, hahaha” aku membatin. Saat ia telah bertelanjang dada, kumelihat toket yang selama ini kuidamkan terpampang jelas di depanku, aku langsung melahapnya “Ahh..sshh..bob” desah anggi.

Aku semakin asyik melumat toketnya dan tanganku mulai menurunkan celana olahraganya beserta cdnya ke tanah, disaat yang bersamaan anggi meremas dan mengocok pelan kontolku yang sudah setengah tegang tadi, “Gede banget bob..sshh” desah anggi. Saat ia merasa bahwa kontolku sudah menegang penuh ia mulai mengocok kontolku dengan telaten dan memijit-mijit buah zakarku, jariku pun tidak tinggal diam, jariku menggelitik mekinya anggi, 2 hingga 4 jari, saat kumerasakan bahwa meki anggi sudah mulai becek kulepaskan lumatanku di toketnya, wajahnya terlihat sedikit kecewa, kupegang pinggulnya, kurebahkan tubuhnya ke rerumputan yang ada disitu, beralaskan pakaian anggi, kugesek perlahan kontolku ke meki anggi, rencananya aku mau mempermainkan dia dulu

Namun dia yang sudah sangat horny dengan sigap memegang kontolku dan melipat kakinya dibelakang tubuhku, ia arahkan kontolku pas di bibir mekinya lalu ia hentakkan lipatan kakinya sehingga kontolku masuk semua ke mekinya “Auuhh..sshh..gede bob” desahnya. Karena sudah terlanjur masuk, aku mulai genjotanku di meki anggi, terasa mekinya yang lebih rapat dibandingkan rika mulai menyedot-nyedot palkonku. Hentakan demi hentakan kontolku membuat toket anggi berguncang-guncang seksi, aku merebahkan tubuhku dan kembali melumat toketnya, anggi memeluk erat kepalaku yang sedang asyik menyedot-nyedot puting toketnya. “Uhh..bob…isap anggi..sshh” racaunya. Aku pindahkan isapanku ke lehernya lalu aku menciumi bibirnya layaknya sepasang kekasih cukup lama kami berpagutan

Anggi mendorong ciumanku dan berkata “Cepetin bob…sshh…aku..akhh..mau…keluar..sshh” sambil mendesah. Terasa meki anggi berkedut-kedut, tak menunggu waktu lama langsung cairan hangat menyembur palkonku yang masih asyik menyodok mekinya. “Ahhhhh…boby….!! Sshh” teriak anggi mendesah. Terlihat badan anggi lemas setelah mendapatkan orgasme pertamanya, aku mencabut kontolku membiarkan anggi mengatur nafasnya, saat nafas anggi mulai normal, aku menarik pinggulnya memposisikan ia untuk doggy style, ia melengkungkan tubuhnya sehingga aku dapat melihat jelas mekinya dari belakang, “Sodok anggi bob..” pintanya manja. Aku lekas menyodokkan kembali kontolku ke mekinya, kuremas dari belakang toketnya yang menggantung bebas, tak butuh waktu lama anggi terasa akan kembali orgasme, “Ohh..bob…anggi keluar lagi nih…” desahnya.

Aku keluarkan kontolku dan kubaringkan ia telentang menghadapku, ia menatapku bingung, aku gesek kontolku pelan di bibir mekinya, kumasukkan sedikit lalu kutarik keluar lagi, “Ssh..ayo bob..puasin anggi” mohonnya, “Boleh boby puasin anggi, tapi gratiskan boby ya..hehe” ucapku, “Jangan gitu ah…plis bob” pintanya, kumasukkan sedikit kontolku ke mekinya dan hanya mendiamkannya saja, terlihat pinggul anggi bergerak-gerak ingin digenjot, “Plis bob,puasin anggi” pintanya, “Boleh, asal gratis” ucapku sambil meremas-remas toket anggi, “Iyaa deh..iyaa…gratis untuk boby sayang” ucapnya lemah.

Mendengar perkataannya aku langsung menggenjotnya keras dengan semangat, “Ouhh…ouhh bob…anggi sampai…sshh” desahnya dan benar saja mekinya menyemburkan cairan cintanya yang begitu banyak ke palkonku dan ada muncratan kecil ke perutku dari mekinya, “Anggi puas bob..ssshh” desahnya puas. Aku yang tak kunjung muncrat karena efek obat kuat, melepaskan kontolku dan memposisikan tubuh anggi kembali menungging, kali ini aku mengincar anus anggi yang terlihat masih rapet, aku masukkan sedikit jari tengahku ke anus anggi, “Uhh..uhh..ngapain disitu bob” Tanya anggi sambil mengatur nafasnya.

Aku diam saja dan mengobok-ngobok mekinya untuk mendapatkan cairan cintanya lebih banyak agar dapat membasahi tanganku, lalu cairan itu kuoleskan ke kontolku, aku memposisikan palkonku di bibir anusnya, anggi menoleh ke belakang dan berkata “Plis..jangan anus anggi bob,” pintanya, aku yang sudah dikuasai setan tidak memperdulikan permintaannya, dengan sedikit kuhentakkan kontolku di anusnya, “Akhhh!” teriak anggi. Setengah kontolku masuk di anusnya, terasa sangat sempit dibandingkan mekinya tadi, aku hentakkan sekali lagi sehingga kontolku masuk semua di anusnya “Aihhh..pedih bob..” teriak anggi. Aku diamkan beberapa saat, dan kumulai menggenjotnya pelan terasa jepitan yang luar biasa di kontolku

“Boobb…plis jangan disitu, uhhh..pedih…” mohon anggi sedikit menangis menahan perih di anusnya. Aku tak memperdulikannya, dan terus memompa anusnya, kumainkan jariku di meki anggi dengan maksud untuk merangsangnya, perlahan tangisan perih anggi berubah menjadi desahan pelan, kupercepat sedikit genjotanku dan desahan anggi semakin berirama mengikuti hentakan kontolku di anusnya. Aku merasa bahwa aku akan segera muncrat, kudiamkan kontolku di meki anggi, aku sibuk meraba celana SMAku yang tergeletak disebelah kami untuk mencari pil KB yang diberikan bu ida, setelah mendapatkannya, aku berikan ke anggi, “Nih telen, biar kamu ndak hamil” ucapku.

Setelah aku pastikan ia sudah meminum pil tersebut, aku cabut kontolku dari anusnya terlihat bercak darah menempel di batang kontolku, aku melapnya dengan cd anggi, aku lalu dengan kasar menggenjot meki anggi yang membuatnya terangguk-angguk, “Uuhh..bob..entot anggi…ssh” desahnya, meki anggi kembali berkedut-kedut, “Berarti dari tadi dia menikmati genjotanku di anusnya, dasar lonte” aku membatin. “Ahh..aku sampai…sshh” teriak anggi, terasa semburan cairan cintanya kembali menghangatkan palkonku, aku menggenjot lebih keras dan menghentak dalam-dalam kontolku di mekinya “Ohh anggi… boby sampai” ucapku.

“Crot….crot…crot” ada sekitar 4 semburan pejuku menyembur di dalam meki anggi, kudiamkan kontolku sedikit lama, “Cepet bayar aku..uhh..uhh” ucap anggi sambil mengatur nafasnya. “Ogah yaa..kamu bilang gratis kok tadi..” ucapku sambil mengambil kamera yang kusembunyikan disemak dan kurekam wajahnya, dia segera menutup wajahnya, “Kurang ajar kamu bob!” teriaknya, selama dia menutup wajahnya aku merekam kontolku yang kutarik pelan keluar dari meki anggi, terlihat cairan cinta anggi dan pejuku keluar dari bibir meki anggi.

Kuhentikan rekaman kameraku, dan mulai membersihkan tubuhku, memakai pakaianku, lalu aku mendekati anggi yang masih terlentang bugil menutup wajahnya dengan tangan, terdengar tangisan kecil, “Gak usah nangis ah! Kamu bilang gratis kok tadi, ini ada buktinya” ucapku, anggi mulai membuka wajahnya dan bangkit, seketika ia hendak menamparku namun kutahan, “Mau nampar?mau main kasar? Kusebar videomu ini ya, oke fix gratis! Haha” ucapku. Terilhat wajahnya merah padam, aku tak memperdulikan ekspresinya lagi dan lekas meninggalkannya di semak belukar itu, “Maafin boby ya anggi, ini semua karena perintah bu ida” aku membatin seraya meninggalkan anggi.

-Jam pelajaran terakhir-

Setelah tadi boby habis memperkosa dan ML gratis dengan anggi menggunakan obat kuat, boby merasa bahwa obat kuat yang ia minum tadi sebelum menggenjot anggi masih terasa efeknya sampai sekarang, hingga akhirnya sang guru meminta para siswa termasuk boby untuk ke lapangan futsal, dengan modal izin sakit, boby melipir ke perpus sekolah.

*****

Boby

“Uh letihnya mesti disuruh gotong royong segala siang terik gini” aku membatin seraya menuju perpus. Di perpus aku tak dapat konsentrasi membaca buku yang aku ambil dari rak buku karena efek obat kuat yang kuminum tadi masih terasa, di perpus ini aku hanya bertiga dengan penjaga perpus dan salah seorang siswi yang bernama nur, *nur bertubuh kurus tinggi langsing dengan dada 32B, terkenal suka ngomong cabul*.

*Flashback singkat: aku dan nur kalau pulang sekolah selalu menggunakan bus untuk sampai di kampung tempat kami tinggal, suatu hari nur pernah menggodaku di bus dengan menggesek-gesek pantatnya ke kontolku, karena saat itu aku belum seliar saat ini jadi aku hanya menikmati kenakalannya dan coli setibanya aku di rumah*. Aku melirik nur yang sibuk membaca sebuah novel, terlihat ia sudah menyelesaikan novelnya dan hendak mengembalikan novel tersebut, aku mengikutinya tanpa ia sadar, saat ingin berbalik badan aku segera mendekap mulutnya dan menempelkan tubuhnya ke rak buku yang cukup jauh dari meja penjaga perpus, nur terlihat memelototiku

“Diam kamu nur, nikmati saja! Dulu kamu pernah goda aku di bus, sekarang terima akibatnya” ucapku dengan tatapan mengancam. Nur terlihat takut, kurapatkan tubuhku ke tubuhnya, sepertinya dia merasakan kontolku mengeras dari balik celanaku sehingga ia melirik ke bawah dan melirik mataku, kulepaskan dekapanku dan langsung kulumat bibirnya, “Hmm..uhhm” suaranya tertahan lumatanku, kuremas toket kecilnya dari luar baju osisnya, dan tangan kiriku menarik ke atas rok osis yang dia gunakan, kulihat matanya kembali memelototiku, namun aku mengabaikannya, dan terus melumat mulutnya, kuturunkan dengan kasar cdnya dan kuraba mekinya yang dipenuhi bulu, “Sshh..hmm” desahnya dengan mata melotot.

Kulepaskan ciumanku, “Bob plis jangan perkosa aku…maaf yang kemarin” pintanya, aku tak memperdulikannya, kulepas celana osisku dan cdku bersamaan, terpampang kontolku yang sudah ngaceng, kuangkat kaki kiri nur dan kuarahkan kontolku ke bibir meki nur, “Bob..kumohon…aku masih perawan..” pintanya sedikit menangis. Aku masukkan kontolku sedikit ke meki nur, dan terasa seperti ada yang mengganjal, “Sama kayak bu ecy nih” aku membatin. Aku diamkan kontolku disitu, kubuka kancing baju osis nur sehingga branya terlihat, kuangkat branya, langsung kulumat dan cupang toketnya tanpa ampun. “Ohh..sshh bob..stop..plis” pintanya seraya mendesah kecil karena takut ketahuan penjaga perpus.

Selagi aku asyik melumat kanan dan kiri toketnya kuhentakkan kontolku ke dalam mekinya, “Aihh..” teriak nur tertahan tanganku yang kembali mendekap mulutnya, matanya melotot menggambarkan rasa perih yang dia rasakan, kugenjot mekinya yang baru saja kuperawani ini dengan buas serta toketnya kubuat merah-merah dengan cupangku.

“Udah..bob..perih..sshh” ucap nur seraya mendesah. Rok nur mulai dibasahi oleh keringat kami, kupercepat genjotanku karena kumerasakan meki nur berkedut-kedut aku ingin segera memberikan orgasme pertama dalam hidupnya, “Auhh..sshh..hhmm..” desah nur tertahan lumatan mulutku dibibirnya, terasa semburan cairan hangat dari mekinya menyembur palkonku yang masih asyik menggenjot mekinya, mengetahui nur telah orgasme aku semakin buas menggenjot mekinya, kuremas pantatnya, kulepaskan kontolku, lalu kuposisikan tubuh nur membungkuk bertumpu di rak buku

Kembali kugenjot meki nur dengan buas, jika penjaga perpus jeli maka ia dapat melihat salah satu rak buku di ruangan itu bergoyang berirama mengikuti genjotan kontolku, ini merupakan sensasi terbaik bagiku, “Uhh..uhh..sshh..ohh” desah pelan nur, terlihat ia menutup sendiri mulutnya mungkin ia juga takut ketahuan penjaga perpus. Melihat ia mulai menikmati permainanku, aku menggenjotnya lebih keras dan meremas toketnya dari belakang, kutegakkan tubuhnya, kuhisap lehernya, “Uhh..bob..” desahnya, pakaian kami sudah basah dipenuhi keringat, pertanda ia akan kembali orgasme aku lepaskan kontolku

Cerita Panas 17 Tahun | kupinta ia berdiri menghadapku dan naik ketubuhku, dia kugendong dan kumasukkan kontolku ke mekinya, aku menggenjotnya dengan posisi menggendongnya, ku bawa ia keliling mengelilingi beberapa rak, sedikit kami mengintip penjaga perpus yang masih sibuk dengan kerjaannya, lalu kuletakkan tubuh nur di atas meja baca yang agak jauh dari meja penjaga perpus, aku menggenjotnya keras, “Uhh..sshh..ohh..bob..aku pipis lagi..” desah nur, benar saja cairan hangat dari dalam mekinya kembali menyembur deras ke palkonku, aku mempercepat genjotanku

“Ahh aku sampai nur..” desahku..”bob jangan di dalam..sshh” tolak nur. Aku menahan sejenak kontolku agar tak lekas muncrat, kunyalakan kameraku dengan sigap merekam tubuh nur, “Apa-apaan sih bob!” teriaknya, kusegera mendekap mulutnya, kugenjot keras mekinya, “crot..crot…crot” kontolku memuntahkan peju sebanyak 5 kali semprotan di meki nur, “Ahh tidak…” ucap nur, terlihat mata nur berkaca-kaca, aku masih asyik menikmati semburan pejuku dan rekaman kameraku, “kamu jahat bob! Tega kamu ke aku kayak gini!” amuk nur. Aku mengabaikannya dan menarik kontolku dari mekinya, terlihat cairan cintanya, peju dan darah segar keluar menetes dari mekinya membasahi meja baca ini. setelah puas kurekam mekinya, kumatikan kameraku dan segera memakai pakaianku kembali, lagi-lagi aku tinggalkan dia, sama seperti anggi tadi. (Tamat?)

Baca juga cerita panas 17 lawas, seperti:

  1. Pengorbanan Awal Mula Kebinalan
  2. Birahi Segitiga Dengan Terapis Cabul
Distibutor Vimax Extender

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*